Peretas Sekarang Dapat Menggunakan WhatsApp Untuk Mengakses Rekening Bank Anda

Waspada! Peretas Sekarang Dapat Menggunakan WhatsApp Untuk Mengakses Rekening Bank Anda

Peretas menjadi semakin kompeten dalam mengeksploitasi kelemahan dalam banyak perlindungan keamanan yang kami terapkan untuk menjaga privasi online kami. Peretas, di sisi lain, selalu merancang metode baru.

Peretas sekarang dapat membajak rekening bank Anda hanya dengan menggunakan metode yang melibatkan perangkat lunak komunikasi yang kita semua gunakan, WhatsApp.

Ini dilakukan dengan menginfeksi pengguna WhatsApp dengan virus seluler yang disebarkan melalui obrolan WhatsApp melalui dokumen Word. Pengguna akan mudah tertipu dengan dokumen Word ini karena terlihat benar-benar asli.

Saat dibuka, dokumen tersebut mampu menyerap data sensitif berupa informasi pribadi, serta berbagai informasi rekening perbankan yang tersimpan di ponsel kita. Lebih buruk lagi, virus ini sering menyamar sebagai dokumen PDF atau Excel yang sangat meyakinkan.

Ini bukan pertama kalinya WhatsApp dibajak. Pasalnya, pada tahun 2016, pengguna WhatsApp di Inggris diperingatkan tentang operasi peretasan menggunakan pesan yang menjanjikan kupon £100 dari Sainsbury’s. Saat Anda membuka pesan, itu langsung diteruskan ke kontak WhatsApp lainnya.

Akibatnya, Anda harus lebih berhati-hati saat menerima pesan WhatsApp, terutama jika komunikasinya berupa dokumen atau umpan.

Inilah Cara Mengetahui Apa yang Membuat WhatsApp Diblokir

WhatsApp, program pesan instan, tidak dapat disangkal berguna untuk memfasilitasi koneksi dengan orang lain. Anda tidak hanya dapat mengirim pesan teks, tetapi Anda juga dapat berbagi foto, file, video, dan pesan suara. Bahkan, WhatsApp juga telah menyediakan panggilan video.

Ada kemungkinan WhatsApp diblokir atau WhatsApp kita diblokir saat terhubung dengan kontak, seperti tidak bisa melihat gambar profil atau tidak bisa mengirim sesuatu ke teman Anda.

BACA JUGA:  Untuk Pengguna Pertama Kalinya, Cara Buat Akun Facebook Terbaru (Tutorial)

Untuk menentukan apakah WhatsApp telah diblokir, cari indikator ini, yang menunjukkan bahwa WhatsApp telah dilarang.

Sebagai permulaan, Anda tidak dapat lagi melihat status terakhir terlihat seseorang di kontak Anda. Kedua, Anda tidak akan dapat melihat seseorang di pembaruan foto profil kontak Anda. Ketiga, setiap pesan yang dikirim ke seseorang hanya akan memiliki tanda centang di sebelahnya (terkirim). Namun, tanda centang kedua (diterima/dibaca) hilang. Keempat, tidak mungkin melakukan semua panggilan ke semua kontak.

Kontak yang diblokir akan tetap ada jika akun Anda telah diblokir oleh seseorang atau jika Anda telah memblokir seseorang. Kecuali jika nomor telepon dihapus dari daftar kontak Anda.

WhatsApp meningkatkan kontennya dengan menambahkan fitur baru.

Menggambar foto juga dimungkinkan dengan fungsi WhatsApp baru. Pengguna dapat menggunakan fitur lampu depan bahkan ketika mereka ingin berbagi gambar secara langsung. Hal ini tentunya menguntungkan bagi para penggila foto selfie.

Fungsi ini, di sisi lain, bukanlah hal baru sejak Snapchat mempopulerkannya. Fungsi ini juga tersedia di Facebook, Twitter, dan Instagram. Meskipun demikian, dengan memperkenalkan fungsi ini, WhatsApp berusaha mencapai terobosan baru.

Dalam dunia platform percakapan atau obrolan, WhatsApp memiliki reputasi yang baik. Dengan penambahan fungsi ini, konten dan fitur WhatsApp telah berkembang secara signifikan.

Pengguna WhatsApp dapat menggunakan alat ini untuk menambahkan stiker ke gambar mereka, seperti mahkota, emotikon, dan hiasan lainnya. WhatsApp akan menjadi lebih maju saat emoji, stiker, dan foto sketsa tersedia. Memang benar bahwa menerobos di tengah lautan aplikasi yang sebanding tidaklah sederhana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *