Sisa metabolisme yang mengandung amonia dikeluarkan oleh

Jawabannya adalah ginjal dalam bentuk urin.

sel-sel darah merah yang sudah rusak akan dirombak. Kandungan hemoglobin pada sel darah merah yang sudah rusak lalu diuraikan menjadi senyawa hemin dan protein globin. Protein globin hasil perombakan sel darah merah lalu akan diuraikan menjadi asam amino yang bisa digunakan untuk membentuk sel darah merah baru. Sementara itu, senyawa hemin (atau heme) akan diubah menjadi biliverdin dan zat besi. Zat besinya akan dibawa ke sumsum merah tulang untuk dipakai membentuk hemoglobin baru, sementara biliverdinnya akan diubah menjadi bilirubin.
Jadi, empedu merupakan cairan berwarna kehijauan yang berperan dalam pencernaan lemak di usus halus. Nah, di usus besar, bilirubin lalu akan dipisahkan dari komponen cairan empedu lainnya. Bilirubin tersebut lalu akan diproses lebih jauh membentuk sterkobilin, yang menjadi zat warna feses, dan urobilinogen. Urobilinogen inilah yang selanjutnya dibawa ke ginjal dan diubah menjadi urobilin. Urobilin lalu diekskresikan bersamaan dengan urin sebagai zat warna urin.

Jadi, sisa metabolisme yang mengandung amonia dikeluarkan oleh ginjal dalam bentuk urin.

BACA JUGA:  Kecap merupakan makanan berupa cairan berwarna hitam yang rasanya asin atau manis. dalam pembuatan kecap memanfaatkan jamur Aspergillus wentii dan Aspergillus soyae. Kedua jamur tersebut berperan sebagai ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *